Sunday, March 8, 2009

SAJAK-SAJAK SAMSA HARRIS

BIARKAN....

biarkan kata-kata lantang
bersulam emosi
menggegar sebilik ini
diam lebih baik daripada membalas kata
mengalah bukan kalah
mengundur bukan kendur
nantilah kebenaran terserlah
biarlah sama-sama menilai
kerana kita bukan hakim
memutuskan siapa benar siapa salah
nantilah....

SAMSA HARRIS
Labuan 18 Februari 2006


KISAH DI PULAU INI...
di resort ini
nostalgia kampung
menyambar ingatan
dingin air perigi
menyentuh hujung jari
tapi di sini
kolam renang airnya
berganti setiap hari
spa dengan dua gadis remaja
anak tempatan
bagai merayu pelanggan datang
dengan pujukan dan godaan kata
serta lenggang senyuman
dengan lambaian mata
yang ramah
bercerita itu ini
mengisi hari.

SAMSA HARRIS
Tok Senik Resort, Langkawi 20 Februari 2006


PERJALANAN MALAM
malam berkereta
keliling pulau mutiara
laut china selatan
pada gelap malam
bersama dua tamu dari kota
berhenti minum di malindo
nostalgia kembali
menyambar ingatan
semasa kami bersama
di persiaran duta
menghitung usia pengalaman
keakraban pegawai dan kakitangan
dalam sukan, persatuan, dan tugas...


SAMSA HARRIS
2 Mac 2009


BIAR KEIKHLASAN....
aku tidak merasa susahnya
melaksana tugas di sini
biar keikhlasan
jadi sandaran
tanpa mengharap balasan
agar organisasi ini
cemerlang menjulang nama
dalam tekun tugas
peraturan adalah kebaikan semua
usah dipersiakan usia mudamu
jika ada kesilapan perbetulkannya
tanpa tolak-ansur atau paksaan..

SAMSA HARRIS
Labuan 3 Mac 2006


TENANG TERASA....
wajah laut
samar jam 0630 dari tingkap ujana
melihat kapal-kapal berlabuh
ombak sepi
ombak mati
tenang terasa
nostalgia kembali
menyambar ingatan
ke kampung halaman
ketika air selat melaka bersatu
air telukan brunei
dan laut china selatan
tenang fikir
melihat perahu nelayan
menyelinap di celah
kapal-kapal berlabuh
mengutip rezeki paginya
ikan segar
untuk lauk tengah hari


SAMSA HARRIS
Labuan 3 Mac 2006


CERIA KEMBALI PAGINYA

pagi ini
sianak kecil
tahun satu
kembali riang
setelah bukunya
yang tertinggal di bawah meja
sekolah ditemui kembali
malam tadi redup wajahnya
ketika ditanya
kini ceria kembali
melambai kami
pada tingkap kereta yang terbuka
semoga sikecil anak kami
berjaya cemerlang
dengan buku-bukunya
yang ditemui kembali.

SAMSA HARRIS
Labuan, 3 Mac 2006

4 comments:

amiechomel said...

wah dah lama tak baca karya2 cikgu... tak masukkan dalam majalah semela ke tahun ni?

SAHAR MISRON said...

Nanti saya masukkan, sekarang sedang susun antologi puisi penulis Labuan PERWILA, antologi "Sepulau Sekasih Kita", bulan depan siap kot....dalam majalah sekolah masukkan juga, ini saja simpan dalam blog supaya tak hilang....

MeeT uNcLe sHaH said...

Salam,

Wah, rasanya ini baru kali ke 2 Labuan mengeluarkan antologi puisi. Tu pun, lama dulu.

Kalau saya masukkan sajak saya boleh tak cikgu???
heheheheehehehhe

SAHAR MISRON said...

Terima kasih atas keperihatinan kalian.... nak masuk antologi kena jadi ahli PERWILA dulu, mungkin antologi berikutnya...